JANGAN JEMU BERBUAT KEBAIKAN


“Janganlah kita jemu-jemu berbuat baik, karena apabila sudah datang waktunya, kita akan menuai, jika kita tidak menjadi lemah.”  Galatia 6:9

Bercakap tentang cinta adalah perkara yang mudah dalam kehidupan seorang Kristian, kerana agama Kristian adalah sinonim dengan cinta; tetapi mengasihi sebagaimana Allah menyayangi kita bukanlah perkara yang mudah, kerana cinta mesti dizahirkan dengan perbuatan, bukan dengan kata-kata sahaja. Manifestasi sebenar orang yang mempunyai cinta adalah melalui perbuatan baik yang dilakukan. “Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik.”  (Matius 7:17). Kerana kita telah diselamatkan dan telah mengalami kasih Tuhan, kita mesti berbuat baik. Perbuatan baik bukanlah syarat untuk keselamatan, tetapi buah keselamatan!

Hakikat berbuat kebaikan bukan semata-mata pada kebaikan itu sendiri, tetapi pada sikap hati di sebalik kebaikan yang dilakukan. Perbuatan baik yang dilakukan dengan sikap hati yang betul akan memberi impak yang sangat positif dan menjadi penyaksian kepada orang lain. Ramai orang di dunia tidak lagi memahami agama Kristian bukan kerana ajaran dan doktrinnya, tetapi atas sikap atau tingkah laku kehidupan Kristian itu sendiri yang sering menjadi batu penghalang: mementingkan diri sendiri dan tidak mengambil berat.

Berapa lama kita perlu menunjukkan perbuatan baik? Perintah untuk berbuat baik adalah tetap, berterusan, bukan hanya sekali-sekala atau bermusim. Jangan jemu menunjuk sesuatu tindakan yang mesti dilakukan secara berterusan. Kepada siapa kita harus berbuat baik? Kepada semua orang dalam apa jua keadaan dan waktunya, “…tetapi terutama kepada kawan-kawan kita seiman.”  (Galatia 6:10). kenapa? Kerana mereka adalah keluarga dalam kerajaan Tuhan, sesama anggota tubuh Kristus. Jangan berlengah-lengah dan bermalas-malasan dalam berbuat baik, kerana pada waktunya kita akan menuai apa yang kita tabur. Seperti seorang petani yang telah menabur benih, dia tidak serta merta berhenti bekerja, tetapi dia terus berusaha agar benih yang disemai itu terus tumbuh dengan baik sehingga tiba masa menuainya.

“Jadi jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa.”  Yakobus 4:17

Share Button