DIPANDANG OLEH TUHAN


“Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati.”  1 Samuel 16:7b

Daud adalah tokoh yang dikenali dalam iman Kristian. Nama Daud dalam bahasa Ibrani bermaksud kekasih. Alkitab menggambarkan Daud muda dengan cara ini: “…kemerah-merahan, matanya indah dan parasnya elok.”  (1 Samuel 16:12).

Aktiviti harian Daud kebanyakannya dihabiskan di padang rumput menggembala kambing biri-biri. Dia adalah anak bongsu daripada lapan bersaudara dalam keluarga Isai. Walaupun dia masih muda, Daud adalah seorang budak yang berani, yang terbukti apabila dia melindungi dombanya daripada serangan binatang buas. “Apabila datang singa atau beruang, yang menerkam seekor domba dari kawanannya, maka aku mengejarnya, menghajarnya dan melepaskan domba itu dari mulutnya. Kemudian apabila ia berdiri menyerang aku, maka aku menangkap janggutnya lalu menghajarnya dan membunuhnya. Baik singa maupun beruang telah dihajar oleh hambamu ini.”  (1 Samuel 17:34b-36a). Selain itu, Daud juga mempunyai bakat yang luar biasa dalam bermain kecapi. Setiap kali dia memainkannya, pengurapan Tuhan turun ke atasnya sehingga Raja Saul pun kagum.

Walaupun mempunyai banyak kelebihan, Daud tetap seorang yang rendah hati dan sentiasa takut kepada Tuhan. Adakah Daud kemudian menjadi anak kebanggaan keluarganya? Ternyata tidak sama sekali. Kewujudan Daud tidak diendahkan dan dipandang remeh oleh abang-abangnya termasuk ibu bapanya sendiri. Penolakannya jelas dari mazmur yang dia tulis: “Sekalipun ayahku dan ibuku meninggalkan aku, namun TUHAN menyambut aku.”  (Mazmur 27:10). Alkitab juga mencatatkan bagaimana Daud pernah diabaikan, dilupakan dan diakui oleh Isai (bapanya) apabila Tuhan memerintahkan Samuel untuk mengurapi raja baru menggantikan Saul. Tujuh saudara Daud telah pun muncul di hadapan Samuel, tetapi tidak seorang pun daripada mereka dipilih oleh Tuhan walaupun penampilan mereka sangat meyakinkan dan menimbulkan rasa kagum. “Tetapi berfirmanlah TUHAN kepada Samuel: ‘Janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya.'”  (1 Samuel 16:7).

Apa yang dianggap baik oleh manusia belum tentu baik di mata Tuhan!

Share Button