Tujuh Jenis Pengalaman Padang Gurun

Bacaan dan Renungan II Korintus 1:8-14


“Tetapi hal itu terjadi, supaya kami jangan menaruh kepercayaan pada diri sendiri, tetapi hanya kepada Allah…” (II Korintus 1:9)


Sekarang kita mulai melihat secara detail pertanyaan: Apakah maksud Tuhan mengizinkan anak-anak-Nya memasuki pengalaman padang gurun? Seperti halnya pertanyaan-pertanyaan lain yang membingungkan, akan menolong jika kita menelusuri kembali dan mencoba menemukan perspektif seluas mungkin sebelum memberikan penjelasan.



Sepanjang sejarah Gereja, para penulis dan pengamat yang secara khusus memperlajari fenomena aneh ini – pengalaman pada gurun – pada umumnya setuju untuk membaginya menjadi tujuh jenis:



  1. Penghinaan – serangan yang kejam dan tampaknya benar atas reputasi seseorang, di mana di dalamnya terdapat kebohongan dan tindakan menyalahkan yang menghancurkan jiwa.
  2. Penderitaan – baik fisik, mental dan rohani, yang berkepanjangan dan tidak seharusnya kita alami.
  3. Dukacita kerana kehilangan – bukan kerana kematian seseorang yang sudah tua dan pasti masuk surga (walaupun itu juga dapat menjadi ujian yang berat), tetapi kematian mereka yang masih muda dan tampak belum waktunya terjadi.
  4. Keterasingan – adanya jarak kerana rosaknya hubungan dengan keluarga atau teman.
  5. Keraguan – jurang yang gelap yang harus dilalui seseorang dan sering kali iman kita patah dan terluka.
  6. Ditinggalkan terlantar – perasaan buruk bahawa kita ditinggalkan Allah.
  7. Kegagalan – termasuk kegagalan atas usaha seseorang yang telah dicapai selama hidupnya.

Ketujuh pengalaman ini mendasari ujian kehidupan yang paling kejam, dan tidak diragukan bahawa hal-hal itu menjadi masalah paling berat yang harus ditanggung oleh manusia yang fana ini. Kita tidak pernah mengerti tujuan sepenuhnya dari ketujuh jenis percubaan ini, tetapi kita dapat memahaminya bahawa ada maksud Tuhan di balik semua itu. Percaya bahawa tujuan Tuhan memang tidak mudah, tetapi itulah panggilan yang harus dilakukan setiap anak Tuhan.


Bahan Pendalaman (Ulangan 8:1-20; 13:1-5)



  1. Bagaimana Musa melihat kembali pengalaman padang gurun yang dialami bangsa Israel?
  2. Peringatan apa yang diberikanya?

O Bapa, apa pun ujian yang Kau berikan padaku, tolong aku untuk tidak melepaskan di dalam kegelapan apa yang telah kuperoleh di dalam terang. Biarlah aku selalu percaya kepada-Mu sahaja. Aku minta ini di dalam nama Yesus. Amin

Share Button

Tinggalkan Balasan